Partnerkita : Jasa Pendirian Pengurusan CV dan PT

Opening Hours :

Proses Sertifikasi SVLK untuk Eksportir Kayu

Jasa Pembuatan PT Perorangan – Industri kayu di Indonesia adalah sektor yang penting dan memiliki peran besar dalam perekonomian nasional. Namun, tantangan yang dihadapi oleh industri ini adalah bagaimana memastikan bahwa kayu yang diproduksi dan diekspor berasal dari sumber yang legal dan berkelanjutan. 

Untuk itu, pemerintah Indonesia telah menerapkan Sistem Verifikasi Legalitas Kayu (SVLK), sebuah sistem sertifikasi yang dirancang untuk memastikan bahwa kayu yang diproduksi dan diekspor oleh perusahaan Indonesia memenuhi standar legalitas dan keberlanjutan. Nah, pada artikel kali ini kita akan mencoba membahas secara mendalam tentang proses sertifikasi SVLK untuk eksportir kayu, mulai dari pemenuhan legalitas perusahaan hingga penerbitan sertifikat SVLK.

 

1. Pemenuhan Legalitas Perusahaan untuk Eksportir Non Produsen

Sebelum memulai proses sertifikasi SVLK, eksportir non produsen harus memenuhi beberapa persyaratan legalitas perusahaan. Persyaratan ini meliputi memiliki Akte Pendirian Perusahaan, Surat Izin Usaha Perdagangan (SIUP), Tanda Daftar Perusahaan (TDP), Nomor Induk Berusaha (NIB), dan Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP).

Akte Pendirian Perusahaan adalah dokumen yang menunjukkan bahwa perusahaan telah didirikan secara sah dan diakui oleh hukum. SIUP dan TDP adalah dokumen yang dikeluarkan oleh pemerintah untuk mengatur dan mengawasi kegiatan usaha. NIB dan NPWP adalah nomor identifikasi yang digunakan oleh pemerintah untuk mengidentifikasi perusahaan dalam berbagai transaksi dan kewajiban pajak.

Selain itu, eksportir juga harus memiliki perjanjian dengan TDI/IRT/Pengrajin non exporter yang sudah memiliki SLK atau DKP. Perjanjian ini penting untuk memastikan bahwa produk kayu yang diekspor berasal dari sumber yang sah dan berkelanjutan.

 

2. Pembuatan dan Pemenuhan Dokumen Lacak Balak

Setelah memenuhi persyaratan legalitas perusahaan, langkah selanjutnya adalah pembuatan dan pemenuhan dokumen lacak balak sesuai dengan Peraturan P.14/PHPL/SET/4/2016. Dokumen ini mencakup SOP lacak balak, hasil laporan teknis oleh surveyor, dan dokumen lain seperti CITES jika diperlukan.

SOP lacak balak adalah prosedur standar yang harus diikuti oleh eksportir dalam melacak asal-usul kayu. Hasil laporan teknis oleh surveyor adalah bukti bahwa eksportir telah melakukan proses lacak balak dengan benar. Dokumen lain seperti CITES diperlukan jika produk kayu yang diekspor termasuk dalam daftar spesies yang dilindungi.

 

3. Implementasi Prosedur

Selama proses sertifikasi, eksportir diharuskan untuk merekam dan mencatat pengisian form operasional selama 3 bulan. Catatan ini akan digunakan sebagai bukti bahwa eksportir telah mengikuti prosedur yang ditetapkan. Ini juga penting untuk memastikan bahwa proses sertifikasi berjalan dengan transparan dan akuntabel.

 

4. Audit SVLK

Setelah semua persyaratan dan prosedur telah dipenuhi, proses audit SVLK akan dilakukan. Dalam audit ini, temuan audit dan Corrective Action Request (CAR) akan dicatat dan ditindaklanjuti. Temuan audit adalah masalah atau ketidaksesuaian yang ditemukan selama audit. CAR adalah tindakan perbaikan yang harus dilakukan oleh eksportir untuk memenuhi standar SVLK.

Baca juga Item Penting dalam Perjanjian Konstruksi

5. Penerbitan Sertifikat SVLK

Jika semua proses telah selesai dan memenuhi standar yang ditetapkan, sertifikat SVLK akan diterbitkan. Sertifikat ini merupakan bukti bahwa eksportir telah memenuhi semua persyaratan dan standar yang ditetapkan dalam SVLK. Dengan sertifikat ini, eksportir dapat menunjukkan kepada pelanggan dan pihak berwenang bahwa produk kayu mereka berasal dari sumber yang sah dan berkelanjutan.

Dengan memahami dan mengikuti proses sertifikasi SVLK ini, eksportir kayu di Indonesia dapat memastikan bahwa produk mereka memenuhi standar legalitas dan keberlanjutan yang tinggi. Ini tidak hanya penting untuk memenuhi regulasi ekspor, tetapi juga untuk mempromosikan industri kayu Indonesia yang berkelanjutan dan bertanggung jawab. Dengan demikian, eksportir tidak hanya dapat memperluas pasar mereka, tetapi juga berkontribusi pada pelestarian hutan dan lingkungan.

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn
Share on tumblr
Tumblr
partnerkita.id

partnerkita.id

Kami adalah Perusahaan jasa di bawah naungan PT KONSULTAN LEGALITAS MILENIAL yang bergerak dibidang Jasa legalitas usaha

Minta Proposal

Silahkan kontak nomor dibawah atau kontak via whatsapp untuk mendapatkan proposal layanan partnerkita.

0321 3760354

PERHATIAN

Semua transaksi hanya ditujukan ke rekening Bank Syariah Indonesia (BSI) 7189530212 atas nama PT. KONSULTAN LEGALITAS MILENIAL

Jika ada transaksi diluar nomer rekening tersebut, pihak kami tidak bertanggung jawab atas segala resiko yang ditimbulkan.

Nb : mohon dicantumkan catatan tranfersnya
UD/CV/PT (sesuai yang di Order)

Terimakasih