Partnerkita : Jasa Pendirian Pengurusan CV dan PT

Opening Hours :

Standar Pelayanan Surat Keterangan Rencana Kota (SKRK)

Jasa pendirian PT – Surat Keterangan Rencana Kota (SKRK) merupakan dokumen penting yang menjadi prasyarat dalam proses perencanaan pembangunan di area perkotaan. Dokumen ini berfungsi sebagai bukti bahwa rencana pembangunan telah sesuai dengan peraturan dan kebijakan pemerintah kota.

 

Persyaratan Pengajuan SKRK

Dalam proses pengajuan SKRK, ada beberapa persyaratan yang harus dipenuhi oleh pemohon. Berikut adalah penjelasan lebih detail mengenai persyaratan tersebut:

Fotocopy Sertifikat Tanah

Sertifikat tanah adalah bukti sah kepemilikan atas sebidang tanah. Dalam konteks pengajuan SKRK, fotocopy sertifikat tanah menjadi syarat utama yang harus dipenuhi. Jika sertifikat tanah tidak tersedia, pemohon harus menyertakan Peta Bidang dari Badan Pertanahan Nasional (BPN). Peta Bidang ini berfungsi sebagai alternatif bukti kepemilikan tanah.

 

Data Kepemilikan Bangunan / KTP Pemohon

Informasi ini diperlukan untuk memastikan bahwa pemohon memiliki hak atas tanah dan bangunan yang akan dibangun. Data kepemilikan bangunan biasanya berupa sertifikat bangunan, sedangkan identitas pemohon dapat dibuktikan dengan Kartu Tanda Penduduk (KTP).

 

Surat Pernyataan Tidak Keberatan

Surat ini diperlukan jika pemohon bukan pemilik sertifikat tanah. Surat pernyataan tidak keberatan ini menunjukkan bahwa pemilik sertifikat tanah tidak keberatan jika tanahnya digunakan untuk pembangunan oleh pemohon. Surat ini harus dibuat secara resmi dan ditandatangani oleh pemilik sertifikat tanah.

 

Surat Pemberitahuan Pajak Terhutang Bumi dan Bangunan (SPPT-PBB) dan Pelunasan Pajak

Pemohon harus menyertakan SPPT-PBB dan bukti pelunasan pajak. Ini menunjukkan bahwa pemohon telah memenuhi kewajiban pajaknya. Hal ini penting karena menjadi salah satu indikator bahwa pemohon adalah warga negara yang baik dan patuh hukum.

 

Peta Lokasi/Situasi Bangunan

Peta ini akan menunjukkan lokasi dan situasi bangunan yang akan dibangun. Peta ini penting untuk memastikan bahwa rencana pembangunan sesuai dengan tata ruang kota.

 

Fotocopy IPPT (Ijin Perubahan Penggunaan Tanah) dari BPN

Jika tanah yang akan dibangun masih berupa sawah, maka pemohon harus menyertakan fotocopy IPPT dari BPN. IPPT ini harus sesuai dengan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW). Hal ini penting untuk memastikan bahwa perubahan fungsi lahan dari sawah menjadi bangunan telah mendapatkan izin dari pihak berwenang.

 

Gambar Teknis Bangunan Gedung Rangkap 3 (Kertas A3)

Gambar teknis ini akan menunjukkan desain dan struktur bangunan yang akan dibangun. Gambar ini harus dibuat oleh arsitek profesional dan mencakup detail-detail penting seperti layout bangunan, jumlah lantai, dan material yang digunakan.

 

Sistem, Mekanisme dan Prosedur Pengajuan SKRK

Proses pengajuan SKRK melibatkan beberapa tahapan penting yang harus dilalui oleh pemohon. Berikut adalah langkah-langkah tersebut:

 

Pengajuan Berkas Permohonan

Tahap ini merupakan awal dari proses pengajuan SKRK. Pemohon datang ke Petugas Administrasi Seksi Penataan Ruang untuk mengajukan berkas permohonan yang sudah diisi dan dilengkapi dengan syarat-syaratnya.

 

Pencatatan dan Registrasi Pengajuan

Setelah berkas permohonan diterima, Petugas Administrasi melakukan pencatatan dan registrasi pengajuan permohonan SKRK. Pencatatan dan registrasi ini penting untuk memastikan bahwa semua pengajuan dapat diproses dengan baik dan tidak ada yang terlewat.

 

Verifikasi Kelengkapan Dokumen

Petugas Administrasi melakukan verifikasi terhadap kelengkapan dokumen permohonan SKRK. Verifikasi ini bertujuan untuk memastikan bahwa semua persyaratan telah dipenuhi dan dokumen yang diperlukan telah disertakan.

 

Survey Lokasi

Jika persyaratan lengkap, Kepala Seksi Penataan Ruang melakukan survey lokasi bersama tim survey. Survey ini dilakukan untuk memastikan bahwa rencana pembangunan sesuai dengan kondisi lapangan dan peraturan tata ruang kota.

 

Pembuatan Surat Keterangan Rencana Kota

Setelah semua persyaratan dipenuhi dan survey lokasi selesai, Petugas Administrasi Seksi Penataan Ruang membuat surat keterangan rencana kota. Surat ini berisi informasi tentang rencana pembangunan dan persetujuan dari pemerintah kota.

 

Pemeriksaan Surat Keterangan

Surat keterangan rencana kota diperiksa dan diberi paraf oleh Kepala Seksi Penataan Ruang dan Kepala Bidang Penataan Ruang. Pemeriksaan ini bertujuan untuk memastikan bahwa semua informasi dalam surat keterangan sudah benar dan sesuai dengan hasil survey.

 

Penandatanganan Surat Keterangan

Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang memeriksa dan menandatangani surat keterangan rencana kota. Penandatanganan ini menandakan bahwa surat keterangan telah mendapatkan persetujuan resmi dari pemerintah kota.

Baca juga Mengenal Jenis Jenis PT yang Ada di Indonesia

Registrasi dan Penyampaian Kewajiban Retribusi

Petugas Administrasi melakukan registrasi dan menyampaikan kewajiban retribusi kepada pemohon. Retribusi ini merupakan biaya administrasi yang harus dibayar oleh pemohon sebagai balas jasa atas pelayanan yang diberikan oleh pemerintah kota.

 

Pembayaran Retribusi

Pemohon melakukan pembayaran retribusi surat keterangan rencana kota. Pembayaran ini dapat dilakukan di loket pembayaran yang telah ditentukan oleh pemerintah kota.

 

Penerimaan Surat Keterangan Rencana Kota

Setelah pembayaran retribusi selesai, Petugas Administrasi memberikan bukti pembayaran retribusi dan dokumen SKRK kepada pemohon dan mengarsip dokumen pelayanan. Pemohon menerima surat keterangan rencana kota (SKRK).

Dengan memahami standar pelayanan dan prosedur pengajuan SKRK ini, diharapkan pemohon dapat mempersiapkan segala persyaratan dengan baik dan memperlancar proses pengajuan SKRK. Selain itu, pemahaman ini juga dapat membantu pemohon untuk mengantisipasi berbagai kemungkinan yang mungkin terjadi selama proses pengajuan.

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn
Share on tumblr
Tumblr
partnerkita.id

partnerkita.id

Kami adalah Perusahaan jasa di bawah naungan PT KONSULTAN LEGALITAS MILENIAL yang bergerak dibidang Jasa legalitas usaha

Minta Proposal

Silahkan kontak nomor dibawah atau kontak via whatsapp untuk mendapatkan proposal layanan partnerkita.

0321 3760354

PERHATIAN

Semua transaksi hanya ditujukan ke rekening Bank Syariah Indonesia (BSI) 7189530212 atas nama PT. KONSULTAN LEGALITAS MILENIAL

Jika ada transaksi diluar nomer rekening tersebut, pihak kami tidak bertanggung jawab atas segala resiko yang ditimbulkan.

Nb : mohon dicantumkan catatan tranfersnya
UD/CV/PT (sesuai yang di Order)

Terimakasih